Sumbar segera Nikmati Jalan Tol Sepanjang 36 Km, Pekanbaru-Padang Semakin Dekat

Sumbar segera Nikmati Jalan Tol Sepanjang 36 Km, Pekanbaru-Padang Semakin Dekat
Pembangunan Tahap I telah menunjukkan progres yang signifikan/foto: cakaplah.com

RIAUREVIEW.COM --PT Hutama Karya (Persero) (Hutama Karya) memastikan pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera (JTTS) terus dilanjutkan. Dua proyek JTTS yang masuk dalam pembangunan Tahap I telah menunjukkan progres yang signifikan.

Dalam hal ini Jalan Tol Ruas Padang - Sicincin (36 km) di Provinsi Sumatra Barat dan Tol Ruas Sigli - Banda Aceh Seksi I Padang Tidji - Seulimum (25 km) di Provinsi Aceh.

Jika Jalan Tol Padang - Sicincin selesai tahun 2024, maka tahun depan jarak antara Pekanbaru, Riau dengan Padang, Sumatera Barat akan semakin dekat. Sebab pintu keluar Jalan Tol Bangkinang-XIII Koto Kampar tak jauh dari perbatasan Riau-Sumbar.

Executive Vice President (EVP) Sekretaris Perusahaan Hutama Karya, Adjib Al Hakim mengatakan, ketersediaan lahan untuk pembangunan kedua jalan tol ini sudah hampir selesai, sehingga proses konstruksi diharapkan dapat berjalan lancar.

"Kami menargetkan dua ruas ini dapat segera rampung di Kuartal III dan IV tahun 2024, sehingga konektivitas dan mobilitas antar provinsi akan semakin lancar," kata Adjib, Selasa (9/7/2024).

Lebih rinci Adjib menjelaskan, hingga akhir Juni progres pengadaan lahan Jalan Tol Ruas Padang - Sicincin bertumbuh mencapai 96,68 persen, dengan progres konstruksi mencapai 67,20 persen.

Lalu pada periode yang sama, progres pengadaan lahan Jalan Tol Ruas Sigli - Banda Aceh Seksi I Padang Tidji - Seulimum sudah mencapai 76,65 persen, terhadap Penetapan Lokasi (Penlok) lama dan tambahan. Progres pengerjaan fisik jalan tol ini sudah mencapai 88,55 persen.

"Nantinya Jalan Tol Padang - Sicincin akan dilengkapi sejumlah fasilitas struktur seperti 1 simpang susun, 3 gerbang tol, dan jumlah lajur 2x2 pada tahap awal. Rencana kecepatan pada ruas ini mencapai 80 km/jam yang dapat mempersingkat waktu perjalanan dari Padang menuju Sicincin dari 1,5 jam menjadi hanya 30 menit dan berpotensi bagi pengembangan daerah sekitar," terangnya.

Sementara Jalan Tol Sigli - Banda Aceh memiliki panjang keseluruhan total 74 km yang kemudian terbagi menjadi 6 Seksi. Jika tersambung sepenuhnya, Jalan Tol Sigli – Banda Aceh akan dilengkapi dengan 6 simpang susun, 7 gerbang tol, dan jumlah lajur 2x2 pada tahap awal dengan kecepatan rencana yakni 100 km/jam.

Sementara itu, untuk kenyamanan bagi pengguna jalan tol, Hutama Karya juga tengah membangun 4 buah Tempat Istirahat Pelayanan (TIP) atau Rest Area yang ditargetkan rampung pada kuartal III mendatang. Adapun ruas yang telah beroperasi Seksi 2 hingga 6 (Seulimeum - Baitussalam) dengan ekuivalen panjang 49 km.

"Jika Seksi I rampung, maka Tol Sigli – Banda Aceh akan tersambung sepenuhnya dan dapat mengefisiensikan waktu tempuh dari Sigli ke Banda Aceh yang sebelumnya 2-2,5 jam menjadi 1-1,5 jam perjalanan saja," sebut Adjib.

"Kami juga aktif untuk berkoordinasi dengan regulator terkait percepatan proses pengadaan lahan Jalan Tol Sigli - Banda Aceh Seksi I sebagai salah satu strategi percepatan," tutupnya.

 

 

 

Sumber: cakaplaj.com

Berita Lainnya

Index